BKKBN Bengkulu :Tumbuhkan Minat Masyarakat Jadikan KB sebagai Kebutuhan Keluarga

oleh -300 Dilihat
Ketua Pokja 8, BKKBN Bengkulu, Zaini memberikan sambutan pada acara sosialisasi dan edukasi masyarakat agar program KB dapat dijadikan sebagai kebutuhan keluarga.(Foto HB/Idris)
Ketua Pokja 8, BKKBN Bengkulu, Zaini memberikan sambutan pada acara sosialisasi dan edukasi masyarakat agar program KB dapat dijadikan sebagai kebutuhan keluarga.(Foto HB/Idris)

Bengkulu-Ketua Kelompok Kerja (Pokja) 8, Kantor BKKBN Provinsi Bengkulu mengatakan, tugas lembaga penanggungjawab program KB, adalah BKKBN untuk menumbuhkan minat masyarakat terhadap program pengaturan jarak kelahiran bayi dan menjadikannya sebagai kebutuhan dalam keluarga.

Untuk menjadikan dan menempatkan program KB dalam kehidupan sebagai kebutuhan atau minded family planning, maka diperlukan kemampuan tenaga lini lapangan dalam mengedukasi masyarakat yang mengedepankan aspek kebutuhan dan manfaat bagi masyarakat, kata Zainin kepada pewarta di Bengkulu, Jumat (1/9/2023).

Ukuran keberhasilan KB tidak hanya pada kuantitas program dalam menggunakan kontrasepsi saja, tapi jauh lebih kepada kualitas. Sebab, KB juga diharapkan dapat meningkatkan kesehatan reproduksi wanita dan kesehatan bayi. Hal itu akan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat jika KB berkualitas.

Dengan tumbuhnya minat masyarakat ber-KB sebagai kebutuhan, maka akan terlihat kuantitas dan kualitas program serta berkualitasnya keluarga. Program KB menentukan kualitas keluarga, karena program ini dapat menyelamatkan kehidupan perempuan serta meningkatkan status kesehatan ibu, terutama dalam mencegah kehamilan tidak diinginkan, menjarangkan jarak kelahiran serta mengurangi risiko kematian bayi.

“KB itu mengatur jarak kehamilan, agar tidak hamil pada usia terlalu muda, tidak terlalu tua, tidak terlalu sering melahirkan dan tidak terlalu dekat jarak melahirkan,” kata Zainin.

Dijelaskan, KB adalah program untuk semua kalangan masyarakat dengan berbagai status sosialnya, baik untuk pasangan keluarga intelektual, awam, miskin maupun orang kaya dan bukan hanya kewajiban perempuan, KB juga tanggung jawab pria. Karena didalamnya terdapat manfaat peningkatan kesehatan”.

Untuk meningkatkan kualitas program serta menjadikannya sebagai kebutuhan maka diperlukan keterampilan dan teknik komunikasi tenaga penyuluh sebagai garda terdepan program pembangunan keluarga, kependudukan dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) untukĀ  memberikan keyakinan bahwa prorgam KB untuk masa depan keluarga dan bangsa.

Sementara itu, Ketua Pokja Data dan Pelaporan Agus Feriansyah Dalimunthe menyebutkan, peserta KB baru di Bengkulu hingga Juli 2023 sebanyak 9.437 akseptor dengan menggunakan berbagai jenis dan metode kontrasepsi modern. Dan pada Juni lalu sebanyak 8.355 peserta.

“Berdasarkan hasil pelaporan Juli 2023, peserta KB baru hingga Juli 2023 mencapai 9.437 peserta, dengan menggunakan kontrasepsi jangka panjang seperti Intera Uterine Device (IUD) sebanyak 448 peserta, Medis Operatif Wanita (MOW) 354, Medis Operatif Pria (MOW) sebanyak tiga akseptor, implant sebanyak 2.051 akseptor. Atau masih sebesar 43,9 persen dari target sebanyak 6.502 (MKJP),” rinci Agus.

Dari peserta KB baru sebanyak 9.437 itu, masih terdapat sebanyak 6.581 akseptor atau sebesar 56,1 persen menggunakan kontrasepsi jangka pendek yaitu kondom 391, suntik 4.870 peserta serta pil sebanyak 1320. (irs)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.