Konvergensi BKKBN dan Badan Pangan Nasional Gelar Sosialisasi Pencegahan Stunting di Seluma

oleh -149 Dilihat
BKKBN Bengkulu dan Badan Ketahanan Pangan Nasional menggelar sosialisasi konsumsi pangan B2SA terhadap kelompok PKK Desa Kungkai Baru, Air Periukan, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu dalam rangka pencegahan stunting.(Foto HB/Idris)
BKKBN Bengkulu dan Badan Ketahanan Pangan Nasional menggelar sosialisasi konsumsi pangan B2SA terhadap kelompok PKK Desa Kungkai Baru, Air Periukan, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu dalam rangka pencegahan stunting.(Foto HB/Idris)

Bengkulu-Program pengembangan desa beragam, bergizi, seimbang, dan (B2SA), serta dapur sehat atasi stunting (Dashat) merupakan aksi konvergensi Badan Pangan Nasional dan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) di Provinsi Bengkulu.

Kolaborasi program merupakan aksi gotong royong dalam upaya percepatan pencegahan stunting. Badan Pangan Nasional melalui B2SA sebuah langkah untuk mendorong keseimbangan konsumsi pangan yang menyasar ibu hamil dan bayi dibawah dua tahun (Baduta).

Konsumsi pangan yang seimbang sangat penting untuk mewujudkan individu yang sehat, aktif, dan produktif. Program tersebut sejalan dengan program pencegahan stunting di tanah air,” kata Direktur Penganekaragaman Konsumsi Pangan, Badan Pangan Nasional, Rina Syawal disela sosialisasi konsumsi pangan B2SA di Desa Kungkai Baru, Kecamatan Air Periukan, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu, Rabu, (27/9/2023).

Ia mengatakan, untuk mempercepat pencegahan stunting, BPN bersama BKKBN memadukan program B2SA dan Dashat di Kampung Keluarga Berkualitas (KB) di Bengkulu. Secara nasional program pengembangan B2SA tahun ini (2023) diluncurkan di 70 titik sasaran lokasi fokus stunting.

Sedangkan di Bengkulu terdapat dua titik, yaitu di Kabupaten Seluma dengan sasaran Desa Kungkai Baru, sementara Kabupaten Rejang Lebong lokus sasaran Kelurahan Curup Tengah, Kecamatan Air Meles.

Hadir bersama Direktur Penganekaragaman Konsumsi Pangan BPN RI, Rina Syawal pada sosialisasi konsumsi pangan B2SA terhadap kelompok PKK Desa Kungkai Baru, Air Periukan, Kabupaten Seluma, Ketua TP PKK Kabupaten Seluma Herawati Erwin Octavian, Plt Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Bengkulu, M. Iqbal Apriansyah, Kepala Badan Ketahanan Pangan Kabupaten Seluma Amri.

Selain itu, PKK Provinsi Bengkulu serta Bappeda Provinsi Bengkulu. Disebutnya, Pengembangan Program B2SA di Bengkulu menyasar penerima manfaat sebanyak 100 keluarga. Yang masing-masing kabupaten 50 keluarga sasaran.

Untuk mencapai sasaran pencegahan stunting, keluarga penerima manfaat akan diberikan selama 36 kali. Dengan menu makan sehat berimbang. Makan sehat B2SA tidak harus mahal tetapi harus sehat dan berimbang, kata Rina. Ditetapkannya dua kabupaten sebagai lokus pengembangan Program B2SA itu mengacu pada status desa dengan angka tertinggi kasus stunting (2021).

“Di dalam isi piringku tersebut, sudah diperhitungkan porsi kandungan zat gizi yang sesuai bagi tubuh sesuai 4 bagian tersebut. Jadi, protein saja tidak cukup, butuh asupan gizi lainnya antara lain karbohidrat, vitamin, dan mineral, tambahnya.

Plt Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Bengkulu, M. Iqbal Apriansyah, mengatakan pengembangan program B2SA dan Dashat merupakan wujud kolaborasi dua lembaga pemerintah untuk bersama-sama mencegah potensi stunting melalui pengembangan makanan sehat dalam program Dashat dan B2SA.(irs)

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.